Vortex banner

Sunday, October 9, 2011

Jala Udang galah Kampung Dew, Sungai Sepetang, Taiping

Udang galah: Mata merah dan masih hidup lagi.
Tarikh: 8 Oktober 2011
Masa: 8.30 pm
Nama Pelancong: Mr Ng dari Ipoh
Pemandu bot: Chen

Mr Ng menginap di Fleminton Hotel meminta tolong saya menunjuk arah ke Kampung Dew. Sampai di Jeti, Chen siap sedia menunggu. Semasa sedang asyik memerhati kelip-kelip terjumpa deng Don yang sedang menjala udang galah di Sungai Sepetang berhampiran dengan Kampung Dew. Dia menunjukkan udang galah
Lazat: Hingga ke titisan kuah yang terakhir
yang dijalanya. Aku memesan udang galah yang dijalanya. Ketika balik semua udang itu aku ambil. Mahal juga harganya RM40 sekilo semuanya dua kilo lebih tetapi dikira 2 kg saja. Sekilo aku menjualkannya pula kepada Azizah yang telah memesan lama sebelum ini. Seronok dia dapat tengok udang galah yang masih hidup. Kena berhati-hati ketika membersihkan kepala udang kerana udang diberi makan umpan beras peram. Aku biasanya akan mengopek perisai kepala, membersikan sisa makanan dan perut kemudian memasang semula perisai tersebut seperti seolah-olah tidak membersihkan perut udang. (Teka-teki: Binatang apakah tahi di kepala? UDANG)
Aku pula menjadikan mee segera satu hidangan mahal dengan memasaknya di dalam periuk tanah dengan segala iringan sayur dan perasa yang akan menjadikan mee segera hidangan yang berharga.

15 comments: